Monday, 30 November 2015

Tanggapan Yang Cetek

Assalamualaikum


Post kali ini ialah tentang pandangan orang hanya pada luaran. Kepada yang ingin meninggalkan sebarang komen mengenai post ini, saya harap dapat membaca post ini sehingga habis. Bukan apa, saya perasan pada komen-komen sebelumnya. Ada yang tak faham dan seolah-olah baca tajuk sahaja. Sedangkan lari dari apa yang ditulis. Melainkan komen mengenai post2 di blog kita atau memang sengaja nak tinggalkan jejak itu dikira lainlah. Tapi yang komen macam ada kaitan dengan tajuk, tapi lari dengan isi ini yang saya tekankan. Jika kita tidak mengetahui sesuatu cerita itu sehingga habis, mengapa harus keluarkan komen? Fikirkan-fikirkan. Berbalik semula pada apa yang ingin disampaikan pada post kali ini.


Alkisah pada zaman dahulu ada seorang wanita tua yang menerima surat tetapi beliau tidak tahu membaca. Bagi perempuan tua ini ciri-ciri golongan yang tahu membaca adalah golongan orang-orang yang berserban. Lalu ketika sedang mendapatkan pertolongan, wanita tua ini kemudian mendekati Abu Nawas untuk minta dibacakan suratnya. Kebetulan juga Abu Nawas ni bukanlah seorang yang tahu membaca. Lalu dia bertanya kepada perempuan tua itu, apa yang membuatkan beliau berfikir yang dia boleh membaca? Lalu wanita tua itu menjawab,
"Sebab Abu Nawas pakai serban."
Abu Nawas berfikir panjang. Kemudian dia seekor unta lalu di situ lalu dia pun mendekati unta tersebut dan memakai kepada unta tersebut serban miliknya. Kemudian dengan tidak semena-mena dia memberitahu kepada wanita tua tersebut,
"Pergilah tanya kepada unta yang berserban itu."


Pengajaran daripada kisah ini ialah jangan sekali-kali kita menilai seseorang itu melalui pakaiannya. Dia mungkin baru belajar menutup aurat. Atau baru mula nak berhijrah. Baru nak membaiki diri. Salah ke kalau dia berpakaian lengkap menutup aurat? Dan adakalanya berniqab. Memang niqab itu tidak wajib tetapi jika itu yang mampu mendekatkan dan membantu dirinya untuk ke arah yang lebih baik apa salahnya kita sokong? Terkadang dia berbuat silap, apa salahnya kita bantu? Kerugian apa yang kita terima jika kita sama-sama saling memperbetulkan? Kita ada dua pilihan, menegur atau menghina, tapi kebanyakkan dari kita lebih memilih untuk menghina. Mungkin tidak secara terus, tetapi sekadar di dalam hati. "harap jer pakai niqab...tapi..." Kenapa kita selalu menuntut orang lain tunjukkan contoh yang baik. Sedangkan kita? Bagaimana dengan kita sendiri? Saya pasti dialog di bawah pasti tidak asing lagi seringkali kita dengar. Atau mungkin kita sendiri yang selalu membangkit dialog di bawah.


"Kau ni pakai tudung, tunjuk la contoh yang elok sikit. Jangan la tunjuk sikap yang tak baik."

"Kau ni belajar harap jer sekolah agama, tapi perangai macam @#&*!"

"Kau ni emak ayah ustaz/ustazah, tapi perangai tak macam anak ustaz/ustazah."


Dan bermacam-macam tanggapan lagi. Itu belum termasuk yang bertudung labuh, berniqab dan berserban lagi. Paling sedih bila orang mengata bertudung labuh tapi tak tahu bab agama. Adakah ilmu perlu dikaitkan dengan pakaian? Tidakkah kita mengambil iktibar dari kisah Abu Nawas di atas. Jika orang yang bertudung labuh, berniqab dan berserban itu dianggap mahir dalam segala ilmu maka bukanlah semua oraang yang boleh memakainya. Pasti hanya orang-orang tertentu sahaja yang dibenarkan memakainya. Begitukah yang kita mahukan sebenarnya? Kenapa kita selalu harapkan yang terbaik daripada orang lain sedangkan kita sendiri tak mahu berusaha untuk ke arah itu? Kenapa kita sering menuntut orang lain agar menunjukkan contoh dan teladan yang baik terhadap orang lain? Kenapa tidak kita sendiri yang melakukannya?


sumber : instagram



Kita beranggapan mereka yang berpakaian sedemikian harus menunjukkan contoh yang baik. Pernah tak tanya pada diri sendiri? Apa agama kita? Kita ni ikut siapa? Kita meminta orang lain menunjukkan sikap dan teladan yang baik sedangkan kita sendiri? Tika kita mengakui diri sebagai seorang yang beragama, apakah contoh dan teladan yang kita telah tunjukkan pada yang lain? Menutup aurat juga masih tidak sempurna, malah tidak mempunyai pengetahuan terhadapap agama. Tetapi masih merasa bangga dengan kenyataan,
"walaupun aku tak tutup aurat, walaupun aku tidak belajar agama, tapi hati aku baik."
"kenapa aku perlu menutup aurat sedangkan itu bukan aku? aku tak mahu hipokrit."
"orang yang tutup aurat belum tentu baik...aku lebih baik dari mereka."
Tidakkah merasa malu ketika mengeluarkan kenyataan seperti itu? Malah dalam masa yang sama menuntut orang lain menunjukkan contoh yang baik? Lebih parah lagi apabila merasakan diri lebih baik dari mereka yang sedang merangkak menutup aurat. Jika mereka diri sudah baik mengapa tidak menutup aurat sahaja.


Aurat dan akhlak adalah perkara yang berbeza. Tidak boleh disamakan.


Menutup aurat bukan perintah daripada ustaz. Bukan perintah daripada ustazah, bukan perintah daripada ulamak, bukan perintah daripada mak ayah. Tapi perintah daripada Allah. Adakah wajar kita memberikan sebarang alasan untuk menolak kewajipan ini terhadap diri kita? Siapa kita dengan Allah? Allah tak marah jika kita tidak pandai belajar, yang penting kita belajar. Yang penting kita ada usaha. Yang penting kita cuba. Dah orang yang berusaha untuk ke arah kebaikan, meskipun tidak sempurna...dia akan faham perjalanan dalam proses berhijrah. Tak kira dari mana permulaannya. Tujuannya tetap sama. Sekian perkongisan dan pandangan aku kali ini. Moga kita semua diberi hidayah dan dipelihara hati sebaik mungkin.

Monday, 2 November 2015

Perkahwinan Melayu. Adat Atau Mindset?

  Assalamualaikum


Malam tadi aku ternampak satu post di instagram tentang pernikahan. Aku rasa ada yang tak kena dengan statement tu. Hari nie aku nak berkongsi sedikit pandangan aku tentang fahaman orang kita tentang perkahwinan nie. Secara jujurnya, aku agak terkilan kenapa orang selalu kaitkannya dengan adat. Sedangkan ia sebenarnya adalah Mindset. Dan aku yakin anda semua pasti biasa mendengar perbandingan mengenai statement tentang adat dalam majlis perkahwinan melayu dan Islam nie kan. Statement tu berbunyi :


Mengikut Adat Melayu,
"Selagi Tak Kaya, Jangan Nikah."

Mengikut Syariat Islam,
"Nak Kaya, Nikah."


Mesti anda semua pernah dengar kan? Aku menyokong statement kedua tu. Mengikut ajaran Islam kalau nak kaya harus nikah. Sebab Allah janji pada mereka yang berkahwin akan di limpahkan rezeki kepada mereka.

Firman Allah S.W.T

Dan kahwinkanlah orang-orang yang sendirian di kalangan kamu, dan orang-orang yang layak [berkahwin] daripada hamba-hamba sahayamu yang lelaki dan hamba-hamba sahayamu yang perempuan. Jika mereka miskin Allah akan mengkayakan mereka dengan kurniaanNya. Dan Allah Maha luas [pemberian-Nya] lagi Maha Mengetahui.
(An-Nur : Ayat 32)


Gambar : Google




Benar. Allah menjanjikan rezeki kepada mereka yang akan membina rumahtangga. Kerana perkahwinan itu merupakan satu ibadah. Orang yang berusaha melaksanakan ibadah pasti disenangi Allah. Namun begitu, istilah rezeki selepas nikah itu haruslah diusahakan sendiri kerana ia bukanlah terus datang bergolek. Tapi, yang aku nak kongsikan nie bukan mengenai ayat kedua, tetapi mengenai ayat yang pertama tu.


Mengikut Adat Melayu,
"Selagi Tak Kaya, Jangan Nikah."


Emmm...betul ke adat Melayu kata macam tu?


Dari sudut pandangan aku, yang sebenarnya adat Melayu tak pernah pun kata macam tu. Itu adalah MindsetBukan orang Melayu jer faham macam tu. Tapi masyarakat seluruh dunia. Sebab mereka takut ekonomi tak stabil bila berumahtangga. Tapi yang membuatkan aku hairan, kenapa orang selalu kaitkan fahaman tu dengan adat Melayu? Sejak bila adat Melayu kata begitu? Kita dah terbiasa hidup dalam masyarakat Melayu yang mempunyai fahaman begitu, terus kita cop itu adat Melayu. Kenapa macam tu?

Cuba kita fikirkan semula, bagaimana datuk dan nenek moyang kita berkahwin. Adakah mereka mengadakan majlis seperti majlis yang kebanyakkan kita buat sekarang? Dari segi merisik, bertunang hinggalah persandingan adakah sama dahulu dan kini? Fikir balik. Dulu lain sekarang lain. Tapi bila orang sekarang buat majlis besar2 dan kadangkala hingga membazir, mengapa kita kaitkan dengan adat?


Mengapa harus berfikiran ;


"kalau nak ikut adat, tak kahwin la aku."


Sedangkan adat tak pernah kata begitu.
Sekali lagi aku tegaskan. Itu adalah Mindset . Bukan Adat Melayu.





Jangan menyalahgunakan nama budaya & Adat Melayu

yang kita sendiri pun tak faham.


Aku rasa ramai sebenarnya yang terkeliru dengan perkara nie. Jika orang kita berfikir macam tu, mengapa nak salahkan adat? Lihat saja orang zaman sekarang, buat majlis kahwin besar-besaran. Katanya adat begitu. Benarkan adat kita ajar begitu? Tapi cuba pula bandingkan dengan orang dahulu. Mereka buat sekadar termampu. Kenapa aku tegaskan perkara nie? Sebab aku seorang Melayu dan aku sama sekali tidak rela melihat adat Melayu disalah ertikan.

Ada orang berkata, apalah yang ada dengan bangsa. Yang penting agama, bukannya bangsa. Aku sendiri tidak faham mengapa mereka berfikiran begitu, Jika adat kita mengajarkan perkara yang baik apalah salahnya jika kita jadikan tauladan. Aku di sini bukan nak melebihkan bangsa dari agama, Bukan juga sebagai Assobiyah. Aku hanya ingin membetulkan salah faham masyarakat tentang kekeliruan anda mengenai Mindset dan Adat Resam Melayu.

Firman Allah S.W.T.

Wahai manusia , sesungguhnya kami telah mencipta kamu yang terdiri daripada lelaki dan perempuan dan kami menjadikan kamu berbangsa – bangsa dan berpuak – puak supaya kami saling mengenal antara satu sama lain . Sesungguhnya yang paling mulia dari kalangan kamu di sisi Allah swt ialah yang paling bertaqwa dari kalangan kamu. Sesungguhnya Allah Tuhan yang Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal.
(Al Hujurat : Ayat 13)


Sekadar renungan bersama. Kalau bukan kita sendiri yang pertahankan diri kita, siapa lagi yang akan bangun pertahankan? Kalau bukan kita sendiri yang pertahankan keluarga kita, siapa lagi yang akan bangun pertahankan? Kalau bukan kita sendiri yang mempertahankan bangsa kita. Siapa lagi yang akan bangun pertahankan? Dan kalau bukan kita sendiri yang pertahankan agama kita, siapa lagi yang akan bangun pertahankan? Tiada yang Allah jadikan sesuatu itu tanpa alasan. Sekian.


Wednesday, 21 October 2015

Kriteria Jodoh

Gambar : Google

Aktiviti untuk mendapatkan jodoh sudah ada sejak zaman dahulu, dan telah banyak cara iaitu budaya untuk meraihnya. Kononnya budaya hari kekasih yang lazimnya dilakukan oleh golongan anak muda zaman sekarang, didasari oleh budaya untuk mendapatkan jodoh.

Lantas, bagaimanakah cara untuk mendapatkan jodoh yang baik menurut Islam?

Sebagaimana yang telah dijelaskan sebelumnya, Allah swt menciptakan manusia secara berpasangan. Allah swt juga sudah menentukan jodoh yang terbaik bagi setiap manusia. Meskipun kita berbadan kurus, pendek, kulit hitam legam, wajah tidak cantik, hidung tidak mancung, gigi jongang, atau sebagainya. Kita tidak perlu bimbang jika tidak bertemu jodoh kerana Allah swt telah menyediakan jodoh untuk seluruh umat manusia.

Allah swt berfirman dalam al-Quran :

"Perempuan yang jahat untuk lelaki yang jahat dan lelaki yang jahat untuk perempuan yang jahat. Sedangkan perempuan yang  baik untuk lelaki yang baik dan lelaki yang baik untuk perempuan yang baik. Mereka itu bersih dari apa yang difitnah orang. Mereka memperoleh keampunan dan rezeki yang mulia."
Surah al-Nur : 26

Dari ayat tersebut, kita dapat mengetahui bahawa Allah swt memberikan jodoh dengan seimbang atau adil. Maksudnya, lelaki yang baik akan mendapat jodoh wanita yang baik, dan wanita yang baik akan mendapat jodoh lelaki yang baik. Demikian juga sebaliknya, lelaki yang buruk akan mendapat wanita yang buruk, dan wanita yang buruk akan mendapat lelaki yang buruk.

Bagaimanakah gambaran orang yang baik atau buruk menurut pandangan Allah swt? Mengenai hal ini, dalam sebuah hadis dari Abu Hurairah r.a diceritakan bahawa Rasulullah saw bersabda :

"Sesungguhnya, Allah tidak melihat bentuk-bentuk (zahir) dan harta kekayaanmu. Akan tetapi, Dia melihat hati dan amalmu sekalian"
HR. Muslim

Berdasarkan hadis tersebut, kita dapat menyimpulkan bahawa lelaki yang atau wanita yang baik menurut pandangan Allah swt ialah yang baik iman dan amalnya, bukan yang rupawan, kaya, atau sebagai. Meskipun demikian, hal tersebut juga layak dipertimbangkan untuk mendapatkan jodoh yang tepat, tetapi jangan dijadikan sebagai keutamaan.

Oleh kerana itu, jika ingin mendapatkan jodoh yang baik, kita harus memperbaiki diri iaitu dari segi iman dan amal ibadat. Sejauh mana kita baik, sejauh itu pula jodoh yang kita dapat. Dengan ungkapan lain, jika kita ingin mendapatkan jodoh yang baik, bermaksud kita harus menjadi orang yang baik dengan terlebih dahulu.

Tuesday, 20 October 2015

Konsep Jodoh Dalam Islam

Gambar : Google


Kemungkinan sebahgian besar orang akan bertanya, adakah jodoh sudah ditentukan atau ditakdirkan oleh Allah s.w.t? Jika demikian, adakah kita perlu mencarinya?

Konsep jodoh menurut Islam merupakan bahagian dari konsep takdir, yang menjadikan ketentuan Allah s.w.t. Benarlah jika dikatakan bahawa jodoh sudah diatur dan ditentukan oleh Allah s.w.t. Sesiapa yang beriman pasti mengakui perkara tersebut. Rezeki, jodoh, hidup dan mati sudah diatur sejak azali lagi untuk manusia dalam kitab Luhmahfuz-Nya. Namun kenyataannya untuk mencari jodoh atau pasangan hidup, ternyata tidak mudah. Hal yang berkaitan dengan jodoh merupakan satu perkara yang ghaib dan sukar dijangka. Kadang-kala, sebahagian yang lain berasa amat mudah untuk mendapatkan jodoh. Sebaliknya, sebahagian yang lain berasa amat sukar untuk mendapatkan jodoh. Bahkan masih ramai yang belum menikah sehingga usia mereka cukup tua.

Ketika takdir "berkehendak" lain, rancangan hanya menjadi rancangan dan kita tidak mampu melawannya. Walau berapa besar pun usaha kita untuk bernikah dengan orang yang kita idamkan, kita tidak akan mampu berkata apa-apa semasa takdir "berkata" lain. Namun kita tidak dibenarkan untuk berdiam diri dan pasrah tanpa usaha.

Sebenarnya Allah s.w.t mempunyai 3 pilihan dalam menjodohkan manusia.

  • Cepat bertemu jodoh
  • Lambat bertemu jodoh tetapi suatu ketika pasti mendapatkannya di dunia.
  • Menunda mendapatkan jodoh hingga ke akhirat kelak. (Di dunia tidak bertemu jodoh)

Apa yang terpenting ialah walau apa jua pilihan jodoh yang ditentukan oleh Allah s.w.t, maka hal itu haruslah diterima sebagai perkara yang terbaik bagi kita.

Monday, 19 October 2015

Jodoh



Gambar : Google


Kita harus memahami dan meyakini sifat takdir jodoh bahawa semua itu sudah diatur dan ditetapkan oleh Allah S.W.T. Apa sahaja yang diusahakan oleh kita, baik mengarah kepada keinginan dan usaha pada orang tertentu mahupun menentukan waktu tertentu, akhirnya terlaksana melalui apa yang sudah ditentukan oleh Allah S.W.T. Akan tetapi, sebagaimana manusa yang mempunya akal dan fikiran, kita harus tetap berusaha dan berdoa untuk mendapatkan sesuatu yang didambakan. Denagan menyedari bahawa pemilik segala urusan hanyalah Allah S.W.T, maka seluruh harapan kita sebaiknya diserahkan kepadaNya.

Mempelajari sebanyak mungkin tentang apa sahaja yang menjadi tanggungjawab suami atau isteri dalam kehidupan rumahtangga yang islami. Seterusnya, kita boleh mengukur diri hingga berapa jauh kemampuan kita dalam memenuhi tanggungjawab tersebut. Hal itu dapat memotivasikan kita untuk berusaha memenuhi semua yang menjadi bahagian dalam kehidupan kita.

Dengan berbekalkan pengetahuan tentang rumah tangga yang bercirikan Islam, kita boleh membuat perancangan dan gambaran "kasar" tentang rumahtangga yang kita inginkan bersama pasangan hidup kita kelak. Namun hal ini harus diselesaikan dengan faktor-faktor budaya dan selera kita, yang berkaitan dengan "ruang-ruang" yang dimungkinkan dan diperbolehkan dalam syariat islam. Kita mestilah "memburu jodoh" yang sebenarnya. Maksudnya, kiata haruslah memburu jodoh dengan cara yang dibenarkan oleh Islam.