Wednesday, 21 October 2015

Kriteria Jodoh

Gambar : Google

Aktiviti untuk mendapatkan jodoh sudah ada sejak zaman dahulu, dan telah banyak cara iaitu budaya untuk meraihnya. Kononnya budaya hari kekasih yang lazimnya dilakukan oleh golongan anak muda zaman sekarang, didasari oleh budaya untuk mendapatkan jodoh.

Lantas, bagaimanakah cara untuk mendapatkan jodoh yang baik menurut Islam?

Sebagaimana yang telah dijelaskan sebelumnya, Allah swt menciptakan manusia secara berpasangan. Allah swt juga sudah menentukan jodoh yang terbaik bagi setiap manusia. Meskipun kita berbadan kurus, pendek, kulit hitam legam, wajah tidak cantik, hidung tidak mancung, gigi jongang, atau sebagainya. Kita tidak perlu bimbang jika tidak bertemu jodoh kerana Allah swt telah menyediakan jodoh untuk seluruh umat manusia.

Allah swt berfirman dalam al-Quran :

"Perempuan yang jahat untuk lelaki yang jahat dan lelaki yang jahat untuk perempuan yang jahat. Sedangkan perempuan yang  baik untuk lelaki yang baik dan lelaki yang baik untuk perempuan yang baik. Mereka itu bersih dari apa yang difitnah orang. Mereka memperoleh keampunan dan rezeki yang mulia."
Surah al-Nur : 26

Dari ayat tersebut, kita dapat mengetahui bahawa Allah swt memberikan jodoh dengan seimbang atau adil. Maksudnya, lelaki yang baik akan mendapat jodoh wanita yang baik, dan wanita yang baik akan mendapat jodoh lelaki yang baik. Demikian juga sebaliknya, lelaki yang buruk akan mendapat wanita yang buruk, dan wanita yang buruk akan mendapat lelaki yang buruk.

Bagaimanakah gambaran orang yang baik atau buruk menurut pandangan Allah swt? Mengenai hal ini, dalam sebuah hadis dari Abu Hurairah r.a diceritakan bahawa Rasulullah saw bersabda :

"Sesungguhnya, Allah tidak melihat bentuk-bentuk (zahir) dan harta kekayaanmu. Akan tetapi, Dia melihat hati dan amalmu sekalian"
HR. Muslim

Berdasarkan hadis tersebut, kita dapat menyimpulkan bahawa lelaki yang atau wanita yang baik menurut pandangan Allah swt ialah yang baik iman dan amalnya, bukan yang rupawan, kaya, atau sebagai. Meskipun demikian, hal tersebut juga layak dipertimbangkan untuk mendapatkan jodoh yang tepat, tetapi jangan dijadikan sebagai keutamaan.

Oleh kerana itu, jika ingin mendapatkan jodoh yang baik, kita harus memperbaiki diri iaitu dari segi iman dan amal ibadat. Sejauh mana kita baik, sejauh itu pula jodoh yang kita dapat. Dengan ungkapan lain, jika kita ingin mendapatkan jodoh yang baik, bermaksud kita harus menjadi orang yang baik dengan terlebih dahulu.

Tuesday, 20 October 2015

Konsep Jodoh Dalam Islam

Gambar : Google


Kemungkinan sebahgian besar orang akan bertanya, adakah jodoh sudah ditentukan atau ditakdirkan oleh Allah s.w.t? Jika demikian, adakah kita perlu mencarinya?

Konsep jodoh menurut Islam merupakan bahagian dari konsep takdir, yang menjadikan ketentuan Allah s.w.t. Benarlah jika dikatakan bahawa jodoh sudah diatur dan ditentukan oleh Allah s.w.t. Sesiapa yang beriman pasti mengakui perkara tersebut. Rezeki, jodoh, hidup dan mati sudah diatur sejak azali lagi untuk manusia dalam kitab Luhmahfuz-Nya. Namun kenyataannya untuk mencari jodoh atau pasangan hidup, ternyata tidak mudah. Hal yang berkaitan dengan jodoh merupakan satu perkara yang ghaib dan sukar dijangka. Kadang-kala, sebahagian yang lain berasa amat mudah untuk mendapatkan jodoh. Sebaliknya, sebahagian yang lain berasa amat sukar untuk mendapatkan jodoh. Bahkan masih ramai yang belum menikah sehingga usia mereka cukup tua.

Ketika takdir "berkehendak" lain, rancangan hanya menjadi rancangan dan kita tidak mampu melawannya. Walau berapa besar pun usaha kita untuk bernikah dengan orang yang kita idamkan, kita tidak akan mampu berkata apa-apa semasa takdir "berkata" lain. Namun kita tidak dibenarkan untuk berdiam diri dan pasrah tanpa usaha.

Sebenarnya Allah s.w.t mempunyai 3 pilihan dalam menjodohkan manusia.

  • Cepat bertemu jodoh
  • Lambat bertemu jodoh tetapi suatu ketika pasti mendapatkannya di dunia.
  • Menunda mendapatkan jodoh hingga ke akhirat kelak. (Di dunia tidak bertemu jodoh)

Apa yang terpenting ialah walau apa jua pilihan jodoh yang ditentukan oleh Allah s.w.t, maka hal itu haruslah diterima sebagai perkara yang terbaik bagi kita.

Monday, 19 October 2015

Jodoh



Gambar : Google


Kita harus memahami dan meyakini sifat takdir jodoh bahawa semua itu sudah diatur dan ditetapkan oleh Allah S.W.T. Apa sahaja yang diusahakan oleh kita, baik mengarah kepada keinginan dan usaha pada orang tertentu mahupun menentukan waktu tertentu, akhirnya terlaksana melalui apa yang sudah ditentukan oleh Allah S.W.T. Akan tetapi, sebagaimana manusa yang mempunya akal dan fikiran, kita harus tetap berusaha dan berdoa untuk mendapatkan sesuatu yang didambakan. Denagan menyedari bahawa pemilik segala urusan hanyalah Allah S.W.T, maka seluruh harapan kita sebaiknya diserahkan kepadaNya.

Mempelajari sebanyak mungkin tentang apa sahaja yang menjadi tanggungjawab suami atau isteri dalam kehidupan rumahtangga yang islami. Seterusnya, kita boleh mengukur diri hingga berapa jauh kemampuan kita dalam memenuhi tanggungjawab tersebut. Hal itu dapat memotivasikan kita untuk berusaha memenuhi semua yang menjadi bahagian dalam kehidupan kita.

Dengan berbekalkan pengetahuan tentang rumah tangga yang bercirikan Islam, kita boleh membuat perancangan dan gambaran "kasar" tentang rumahtangga yang kita inginkan bersama pasangan hidup kita kelak. Namun hal ini harus diselesaikan dengan faktor-faktor budaya dan selera kita, yang berkaitan dengan "ruang-ruang" yang dimungkinkan dan diperbolehkan dalam syariat islam. Kita mestilah "memburu jodoh" yang sebenarnya. Maksudnya, kiata haruslah memburu jodoh dengan cara yang dibenarkan oleh Islam.