Monday, 19 October 2015

Jodoh



Gambar : Google


Kita harus memahami dan meyakini sifat takdir jodoh bahawa semua itu sudah diatur dan ditetapkan oleh Allah S.W.T. Apa sahaja yang diusahakan oleh kita, baik mengarah kepada keinginan dan usaha pada orang tertentu mahupun menentukan waktu tertentu, akhirnya terlaksana melalui apa yang sudah ditentukan oleh Allah S.W.T. Akan tetapi, sebagaimana manusa yang mempunya akal dan fikiran, kita harus tetap berusaha dan berdoa untuk mendapatkan sesuatu yang didambakan. Denagan menyedari bahawa pemilik segala urusan hanyalah Allah S.W.T, maka seluruh harapan kita sebaiknya diserahkan kepadaNya.

Mempelajari sebanyak mungkin tentang apa sahaja yang menjadi tanggungjawab suami atau isteri dalam kehidupan rumahtangga yang islami. Seterusnya, kita boleh mengukur diri hingga berapa jauh kemampuan kita dalam memenuhi tanggungjawab tersebut. Hal itu dapat memotivasikan kita untuk berusaha memenuhi semua yang menjadi bahagian dalam kehidupan kita.

Dengan berbekalkan pengetahuan tentang rumah tangga yang bercirikan Islam, kita boleh membuat perancangan dan gambaran "kasar" tentang rumahtangga yang kita inginkan bersama pasangan hidup kita kelak. Namun hal ini harus diselesaikan dengan faktor-faktor budaya dan selera kita, yang berkaitan dengan "ruang-ruang" yang dimungkinkan dan diperbolehkan dalam syariat islam. Kita mestilah "memburu jodoh" yang sebenarnya. Maksudnya, kiata haruslah memburu jodoh dengan cara yang dibenarkan oleh Islam. 

1 comment:

  1. Jodoh, ajal, maut pertemuan semua di "tangan" Dia... tetapi tak salah kalau perigi mencari timba dan tak salah kalau kita mencari JODOH... yeahhhh

    ReplyDelete